Bikin Keget! Sembilan Hal Ini akan Terjadi pada Tubuh Jika Kamu Berhenti Pakai Vape

- 30 Januari 2023, 15:20 WIB
9 Hal Ini yang Terjadi pada Tubuh saat Anda Berhenti Pakai Vape, Nomor 5 Bikin Kaget
9 Hal Ini yang Terjadi pada Tubuh saat Anda Berhenti Pakai Vape, Nomor 5 Bikin Kaget /Vapor/Pixabay

WARTA SAMBAS – Vape atau rokok elektrik yang kali pertama beredar di pasaran pada akhir 2000 diyakini sebagai alternatif yang lebih aman dari pada rokok tembakau. Tetapi sekarang, bukti menunjukkan sebaliknya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menghitung hampir 3.000 kasus penyakit paru-paru terkait mengisap vape atau vaping baru yang dikenal sebagai EVALI (cedera paru-paru terkait penggunaan produk).

Dalam statistik yang dikumpulkan 29 negara bagian, badan tersebut telah mencatat 68 kematian. Dan kemudian ada potensi kebiasaan tersebut memperburuk gejala Covid-19, berpotensi menyebabkan kasus yang parah dan meningkatkan risiko kematian akibat virus corona baru.

Vaping itu mematikan. Itu juga membuat ketagihan. Vaping dengan JUUL bisa sama berbahayanya dengan menghisap sebungkus rokok sehari.

Baca Juga: Berdamai dengan Diri Sendiri Kunci Kesehatan Mental Kamu, Ini Lima Cara Lakukannya

Saat vaping, Anda menghirup cairan (atau e-juice) dari kartrid yang terpasang ke perangkat vape. Selain nikotin, cairan itu bisa mengandung puluhan bahan kimia dan perasa lainnya.

Menurut Ahli Bedah AS, Anak-anak dan remaja sangat tertarik dengan vape, sebagian berkat rasa yang menarik seperti permen karet, mangga, dan mint. Penggunaan vape pada siswa sekolah menengah meningkat 900 persen antara 2011 dan 2015.

Berhenti vaping bisa jadi sulit, sama seperti mencoba berhenti merokok. Dan meskipun berhenti bisa membebani tubuh.

Anda sebagian besar akan mulai mendapat manfaat segera setelah Anda membuat keputusan untuk menghentikan kebiasaan itu.

Berikut 9 hal yang terjadi pada tubuh jika Anda memutuskan untuk berhenti vaping seperti dikutip WartaSambasRaya.com dari The Healty:

1. 20 Menit Pertama: Perbaikan Kardiovaskular

Menurut Manajer Proyek dari Med Alert Help, Nikola Djordjevic MD, hanya dalam 20 menit, detak jantung Anda kembali normal, tekanan darah Anda turun, dan sirkulasi Anda mulai normal.

Vape memiliki dua bahan utama, yaitu propilen glikol dan gliserin nabati yang menghasilkan bahan kimia saat dipanas dan dapat merusakan saluran pernapasan. Sehingga ketika Anda berhenti, pernapasan Anda akan menjadi lebih baik.

Menurut Pakar Kesehatan dan Kebugaran Bersertifikat untuk Maple Holistics, Caleb Backe dalam penelitiannya yang diterbitkan International Journal of Environmental Research and Public Kesehatan pada 2018, saat Anda berhenti vaping, Anda akan menyadari bahwa pernapasan Anda menjadi lebih ringan dan aliran udara Anda lebih jernih.

Baca Juga: Begini Gejala yang Umum Terjadi untuk Penderita ISPA, Coba Cara Ini untuk Hilangkannya

2. Beberapa Jam Kemudian: Penarikan Nikotin

Nikotin membuat ketagihan, dan Anda mungkin mengalami beberapa gejala kecil dan sementara. “Gejala penarikan nikotin akut bisa bersifat psikologis dan fisik,” kata dr Djordjevic.

Gejala psikologis termasuk mengidam nikotin, perubahan suasana hati, kesulitan berkonsentrasi, mudah tersinggung, dan kecemasan.

Sedangkan gejala fisik termasuk sakit kepala, berkeringat, gemetar, insomnia, nafsu makan meningkat, kram perut, dan sembelit.

Ini adalah efek pertama yang mungkin Anda rasakan, seringkali dalam empat hingga 24 jam setelah berhenti vaping.

Menurut dr Djordjevic, efek ini akan mencapai puncaknya sekitar hari ketiga. “Secara bertahap menurun selama tiga hingga empat minggu berikutnya. Jadi akan membutuhkan waktu sekitar satu bulan untuk menghentikan kebiasaan itu,” katanya.

Jika menurut Anda menggunakan rokok elektrik itu sehat, secara diam-diam vaping memengaruhi tubuh Anda mungkin akan mengejutkan Anda.

3. Satu Hari Kemudian: Risiko Serangan Jantung Menurun

Menurut sebuah studi pada 2018 yang diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine, penggunaan rokok elektrik setiap hari menggandakan risiko seseorang terkena serangan jantung. Namun, jika Anda berhenti, risikonya mulai turun dengan sangat cepat.

“Setelah hanya satu hari, risiko serangan jantung Anda mulai menurun berkat penurunan tekanan darah, peningkatan kadar oksigen darah, dan pengurangan pengaruh negatif pada kadar kolesterol dan pembentukan gumpalan darah,” kata dr Djordjevic.

Baca Juga: Mencabut Bulu Hidung Ternyata Bisa Sebabkan Kematian, Begini Penjelasannya

4. Dua Hari Kemudian: Indra Mulai Membaik

Vaping seperti merokok, dapat menumpulkan indra Anda, mengurangi kemampuan Anda untuk mencium dan merasakan.

Setelah hanya 48 jam tanpa embusan, Anda mungkin mulai menyadari kemampuan Anda untuk mencicipi dan mencium makanan telah meningkat.

Nikotin memengaruhi lebih dari sekedar otak Anda. Penelitian baru menunjukkan bahwa nikotin juga dapat meningkatkan gula darah Anda.

5. Tiga Hari Kemudian: Nikotin Keluar dari Tubuh

Jika Anda belum mengalami penarikan nikotin, Anda mungkin mengalaminya pada hari ketiga. “Nikotin meninggalkan tubuh Anda pada hari ketiga, itulah sebabnya gejala penarikan memuncak pada saat itu,” kata dr Djordjevic.

"Anda dapat mengalami gejala penarikan nikotin dalam bentuk sakit kepala, berkeringat, kram perut, atau mengidam nikotin," kata Osita Onugha MD, Ahli Bedah Toraks dan Direktur Penelitian Bedah Toraks dan Laboratorium Inovasi Bedah di John Wayne Cancer Institute di Providence Pusat Kesehatan Saint John di Santa Monica, California.

6. Satu Bulan Kemudian: Paru-paru Mulai Menunjukkan Betapa Sehatnya Mereka

Perokok sering mengalami batuk yang mengganggu atau mengeluarkan suara mengi saat bernafas yang banyak disebut sebagai batuk perokok.

Merokok bahkan rokok elektrik dapat sangat mengganggu kesehatan paru-paru Anda dan mempersulit upaya melawan infeksi.

Namun, berhenti akan membantu paru-paru Anda untuk pulih. “Setelah satu bulan, kapasitas paru-paru Anda meningkat, sesak napas dan batuk berkurang," kata dr Djordjevic.

Baca Juga: Flek Hitam di Wajah Hilang, Ini Lima Khasiat Bawang Bombai untuk Kesehatan

7. Setelah Tiga Bulan: Sirkulasi Darah Membaik

Menurut penelitian pada 2016 yang diterbitkan dalam jurnal Trends in Cardiovascular Medicine, nikotin dalam rokok menyempitkan pembuluh darah di kulit dan di sekitar jantung Anda. Nikotin dalam rokok elektrik mungkin sama berbahayanya.

Namun, setelah Anda berhenti, sirkulasi darah Anda akan mulai membaik, karena pembuluh darah kembali ke diameter normalnya.

Jika Anda khawatir menghentikan kebiasaan tersebut akan menyebabkan kenaikan berat badan, yang merupakan kekhawatiran umum, Anda dapat berhenti merokok tanpa menambah berat badan.

8. Setelah Sembilan Bulan: Paru-paru Anda dapat Melawan Infeksi Lagi

“Setelah sembilan bulan, kesehatan paru-paru meningkat secara signifikan berkat pembaruan struktur mikroskopis seperti rambut di dalam paru-paru yang membantu mengeluarkan lendir dan melawan infeksi,” kata dr Djordjevic.

Ini secara signifikan dapat mengurangi kemungkinan Anda terkena beberapa infeksi dan komplikasi dari penyakit seperti flu dan pneumonia.

9. Setelah Satu Tahun: Risiko Serangan Jantung Berkurang Setengahnya

Sekarang pembuluh darah Anda kembali ke ukuran normal, detak jantung Anda kembali ke kecepatan aman, dan tekanan darah Anda turun, risiko serangan jantung lebih rendah daripada saat Anda masih menggunakan vape. “Setelah satu tahun, risiko kardiovaskular berkurang hingga 50 persen,” kata dr Djordjevic.

Akan datang suatu hari di mana kebiasaan buruk vaping tidak akan berdampak lama pada tubuh dan kesehatan Anda. “Setelah 20 tahun, faktor risiko Anda akan serupa dengan mereka yang tidak pernah merokok atau vaping,” kata dr Djordjevic.

Jika Anda siap menghentikan kebiasaan tersebut, mantan perokok menawarkan saran terbaik mereka untuk berhenti merokok.***

 

Editor: Y. Dody Luber Anton


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah